Ayat Hari Ini:

Sunday, April 24, 2011

Empat Tokoh dalam Kebangkitan Kristus menurut Injil Matius (1)

Ada beberapa versi cerita tentang Kebangkitan Yesus Kristus dalam Injil. Masing-masing penulis Injil menulis dari sudut pandang yang berbeda dan menekankan kepada tokoh-tokoh yang berbeda.


Matius menulis dua episode dari narasi Kebangkitan Kristus dalam Matius 28. Masing-masing episode cerita menghadirkan empat tokoh yang paralel yang bisa membuat kita melihat respon dari manusia dan malaikat akan kebangkitan Tuhan Yesus Kristus.

1. Utusan Allah: Malaikat (Mat 28:2-7)
Maka terjadilah gempa bumi yang hebat sebab seorang malaikat Tuhan turun dari langit dan datang ke batu itu dan menggulingkannya lalu duduk di atasnya. (Mat 28:2)
Peristiwa Kebangkitan Tuhan Yesus dimulai dengan mujizat yang dilakukan oleh Malaikat Tuhan. Kubur yang dimeterai dan dijaga, dibuka oleh Malaikat. Serdadu-serdadu Romawi menjadi saksi dari mujizat itu. Meskipun penjaga-penjaga menjadi saksi, tapi Malaikat tidak diutus kepada mereka, tapi kepada perempuan-perempuan. Ada berita dari Allah untuk para perempuan.

5 Akan tetapi malaikat itu berkata kepada perempuan-perempuan itu: "Janganlah kamu takut; sebab aku tahu kamu mencari Yesus yang disalibkan itu. 6 Ia tidak ada di sini, sebab Ia telah bangkit, sama seperti yang telah dikatakan-Nya. Mari, lihatlah tempat Ia berbaring. (Mat 28:5-6)
Berita yang disampaikan oleh Malaikat bukanlah berita yang baru. Ia hanya mengingatkan apa yang sudah dikatakan oleh Tuhan Yesus akan kebangkitan-Nya. Dan nubuat itu sudah digenapi. Yesus Kristus sudah bangkit. Tidak ada berita yang ditambah-tambahin atau dikurangi. Malaikat melaksanakan tugasnya dengan baik dan tepat.

2. Utusan Pemerintah: Penjaga-Penjaga (Mat 28:4)
Dan penjaga-penjaga itu gentar ketakutan dan menjadi seperti orang-orang mati.
Hanya satu ayat menjelaskan tentang serdadu-serdadu Romawi yang menjadi penjaga-penjaga yang diutus Pilatus. Seharusnya mereka menjadi saksi kebangkitan Kristus yang mengalahkan kematian. Kenyataannya, mereka hanya ketakutan seperti orang mati. Tidak ada kuasa kebangkitan yang bekerja dalam hidup mereka. Kasihan sekali! Kesempatan yang diberikan kepada mereka sangat besar, hanya mereka yang melihat apa yang dilakukan oleh Malaikat Tuhan. Sayang sekali ketakutan akan kematian membuat mereka tidak bisa melihat kuasa yang mengalahkan kematian.

3. Pengikut-Pengikut Kristus: Perempuan-Perempuan (Mat 28:1,8-9)
8 Mereka segera pergi dari kubur itu, dengan takut dan dengan sukacita yang besar dan berlari cepat-cepat untuk memberitahukannya kepada murid-murid Yesus. 9 Tiba-tiba Yesus berjumpa dengan mereka dan berkata: "Salam bagimu." Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya.
(Mat 28:8-9)
Perempuan-perempuan ini datang ke kuburan karena kepedulian kepada Yesus Kristus. Ternyata yang mereka dapatkan di luar dugaan. Yang pertama, bertemu dengan malaikat Tuhan dengan berita kebangkitan yang sangat mengejutkan. Yang kedua, mereka bertemu dengan Yesus Kristus yang bangkit.
Respon mereka menunjukkan respon yang benar ketika menerima berita kebangkitan yang sangat mengejutkan. Mereka bersukacita dan ingin cepat-cepat mengabarkan kabar sukacita itu. 

Paskah berhubungan dengan sukacita karena maut sudah dikalahkan. Berbeda dengan Natal dan Jumat Agung yang lebih banyak narasi-narasi tentang penderitaan dan kesulitan. Paskah tidak berbicara sama sekali tentang penderitaan, hanya sukacita. Perempuan-perempuan itu mengalaminya dan mereka ingin membagi sukacita itu kepada murid-murid. Sukacita yang begitu luar biasa pasti ingin mereka nyatakan kepada dunia, biar dunia tahu kebangkitan Kristus. Merekalah pengikut-pengikut Kristus sejati.

Dan ketika bertemu dengan Tuhan Yesus yang bangkit, Matius tidak mencatat keraguan mereka, tapi justru menunjukkan tentang iman mereka yang percaya kepada Kristus yang bangkit, sehingga mereka menyembah-Nya. Mereka sudah memberikan contoh seperti apa pengikut Kristus yang beriman.

4. Pusat Kebangkitan: Yesus Kristus (Mat 28:9-10)
9 Tiba-tiba Yesus berjumpa dengan mereka dan berkata: "Salam bagimu." Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya. 10 Maka kata Yesus kepada mereka: "Jangan takut. Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku."  (Mat 28:9-10)
Kebangkitan tetap menjadi tanya besar, kalau yang diberitakan bangkit oleh malaikat tidak menyatakan diri-Nya. Itu sebabnya Yesus Kristus berjumpa dengan perempuan-perempuan untuk menguatkan mereka yang harus bersaksi kepada murid-murid yang melupakan nubuat Tuhan Yesus akan kebangkitan-Nya.
Ada perintah untuk pergi dari Tuhan Yesus kepada perempuan-perempuan untuk bersaksi. Orang-orang yang mengalami kuasa kebangkitan Kristus, punya tugas untuk pergi dan menyaksikan kebangkitan Kristus.
Ketika Tuhan Yesus memberikan anugerah, ada tuntutan untuk bertanggung jawab mempergunakan dan menyaksikan anugerah itu.

Yang lebih menarik lagi, Tuhan Yesus menyebut murid-murid-Nya sebagai saudara-saudara-Ku. Murid-murid yang meninggalkan-Nya, tidak bisa menerima kematian-Nya dan melupakan kebangkitan-Nya, justru dianggap saudara-saudara. Betapa besar anugerah Tuhan untuk murid-murid-Nya. Seharusnya murid-murid-Nya tidak layak mendapatkan hal itu. Tapi begitulah anugerah, bukan untuk yang layak menerimanya tapi justru yang tidak layak dan berdosa yang menerima anugerah keselamatan dan kesempatan untuk ikut dalam pekerjaan Tuhan.

Semoga dengan kebangkitan Kristus membuat kita bisa semakin percaya dengan kuasa yang bekerja dalam kebangkitan Kristus yang membuat kita sanggup mengalahkan dosa, mendapatkan hidup yang baru dan kekal, serta memberikan sukacita yang besar untuk disaksikan kepada orang-orang berdosa yang tidak layak menerimanya. Selamat Paskah.

2 Komentar:

listya audrenalin said...

selamat paskah juga ko. Ronald
Tuhan memberkati pelayanannya

Anonymous said...

akhirnya...keluar lagi tulisannnya..:)
Thanks a lot
Email_yellow

Post a Comment